Menjaga Data Center Tetap Dingin: Memilih Sistem Pendingin yang Tepat

Pendingin data center memiliki peran yang krusial dalam menjaga suhu optimal peralatan server yang Anda gunakan. Solusi pendingin akan mencegah overheating yang bisa merusak peralatan dan memastikan kinerja yang stabil. 

Dengan memilih sistem pendingin yang efisien akan membantu menjaga lingkungan yang sesuai, mendukung keandalan operasional dan meningkatkan efisiensi energi di data center. Apa saja sistem pendingin data center yang tersedia saat ini? Bagaimana memilih yang terbaik?

Sistem Pendingin Data Center

Ada berbagai macam sistem pendingin atau cooling sistem yang dapat digunakan dalam data center antara lain:

  • Air Conditioning (AC). Penggunaan AC konvensional untuk menjaga suhu di dalam ruang server pada tingkat yang diinginkan. Ini adalah jenis pendingin yang paling umum digunakan
  • Chilled Water Systems. Sistem ini dijalankan dengan cara mengalirkan air dingin melalui pipa-pipa untuk menyerap panas dari peralatan
  • Precision Air Conditioning (PAC). Sistem ini dirancang khusus untuk memberikan pengaturan suhu yang sangat tepat di sekitar peralatan server
  • Hot Aisle/Cold Aisle Containment. Penyusunan rak server dalam pola koridor panas-dingin untuk memaksimalkan efisiensi dan mencegah saling bercampurnya udara panas dan dingin
  • Liquid Cooling Systems. Sistem ini menggunakan cairan khusus untuk mengalir langsung melalui komponen peralatan untuk menyerap panas dengan lebih efisien
  • Evaporative Cooling. Sistem yang menggunakan penguapan air untuk menurunkan suhu udara di sekitar peralatan
  • Thermal Energy Storage. Menyimpan energi termal untuk digunakan pada waktu-waktu dengan beban pendinginan yang tinggi
  • Free Cooling. Mengandalkan udara luar yang dingin untuk menjaga suhu di dalam pusat data tanpa perlu menggunakan pendingin aktif.

Setiap sistem ini memiliki kelebihan dan kekurangan, dan pemilihan tergantung pada kebutuhan spesifik dari pusat data tersebut.

Bagaimana Cara Memilih Sistem Pendingin Data Center yang Sesuai?

Memilih sistem pendingin data center yang tepat harus dimulai dengan memahami kebutuhan bisnis. Ada bisnis yang mungkin lebih mementingkan keandalan dari pada biaya ketika server mereka menangani banyak data sensitif. Dalam situasi seperti ini, liquid cooling dan sistem baris atau rak mungkin lebih baik daripada menggunakan AC atau free cooling.

Tidak ada jawaban pasti mengenai apa jenis sistem pendingin yang terbaik untuk data center. Pemilik bisnis harus melihat berbagai opsi yang tersedia dan membandingkannya dengan kebutuhan mereka untuk tahu apa yang paling sesuai.

Metode pendinginan baru akan muncul seiring dengan kemajuan teknologi. Mengikuti perubahan ini akan membantu perusahaan mengambil keputusan yang tepat mengenai keseimbangan efisiensi, biaya, keandalan, dan keberlanjutan. Melakukan hal itu dapat menciptakan pusat data yang optimal untuk situasi unik masing-masing bisnis.

Bingung menentukan solusi pendingin terbaik yang cocok untuk data center Anda? Hubungi PT. NPS Pemuda Berdikarisma untuk mendapatkan jawabannya!

Data Center Services